BREAKING

Senin, 29 Februari 2016

"Pesantren Impian Film Thriller Indonesia Yang Wajib Ditonton"

Gala Premier Film Pesantren Impian di CGV Blitz Grand Indonesia (dokpri)
Bagi pecinta film tanah air, kini dihadirkan kembali film horor yang wajib untuk ditonton. Mengapa demikian, karena film Pesantren Impian ini banyak memberikan pelajaran-pelajaran yang sangat berharga buat kita semua. Jakarta, 29 Februari 2016 saya bersama komunitas Kopi menghadiri Media Screening Film "Pesantren Impian". Acara ini bertempat di CGV Blitz Grand Indonesia. 

Film Pesantren Impian adalah sebuah film misteri thriiler Indonesia yang diangkat dari novel Asma Nadia yang berjudul sama karya Asma Nadia. Film Pesantren Impian ini disutradari oleh Ifa Isfansyah dan diproduksi oleh MD Pictures

Film Pesantren Impian ini bercerita tentang sepuluh orang gadis yang mendapatkan undangan untuk mengikuti program rehabilitasi di sebuah pesantren yang sangat terpencil yang diberi nama Pesantren Impian. Di antara sepuluh gadis yang mendapatkan kesempatan untuk belajar di Pesantren Impian ini mempunyai berbagai macam masalah dari latar belakang yang berbeda-beda. Sepuluh wanita ini mempunyai masalah yang berbe-beda diantaranya terdapat kasus pecandu narkoba, pengedar, pelacur, korban perkosaan, pencuri bahkan pembunuh.

Pesantren Impian ini didirikan oleh Umar yang diperankan oleh Fachri Albar dan Pamannya Gus Budiman yang diperankan oleh Dedi Sutomo. Umar dan Gus Budiman inilah yang menjaga pesantren ini dengan penuh ketulusan hatinya. Selain Umar dan Gus Budiman, pesantren ini juga dijaga oleh Ustadzah Hanum yang kesehariannya mengajari para santrinya.

Diantara sepuluh wanita yang berada di pesantren impian ini, ada Briptu Dewi yang menyamar dengan nama Eni. Selain belajar mengenal lebih jauh tentang agama, Eni mendapatkan tugas dari komandan nya untuk mengungkap kasus pembunuhan yang terjadi di Hotel Crystal Jakarta. Tentunya tidaklah mudah bagi Eni untuk mengungkap kasus pembunuhan ini, kerena ketika berada di pesantren impian ini, banyak kejadian-kejadian pembunuhan yang sangat tragis dan beruntun.

Kejadian menegangkan itu ketika salah satu dari sepuluh perempuan itu ditemukan tewas dikamar mandi. Pembunuhan itu tidak berhenti disitu saja, disusul lagi dua teman dari sepuluh perempuan itu tewas lagi dengan mengenaskan. Kasus pembunuhan belum bisa terungkap, suasana menegangkan kembali dikejutkan dengan pembunuhan baru yaitu Ustadzah Hanum yang kesehariannya mengajari santrinya mengaji telah meninggal. Begitu juga denga Gus Budiman sebagai pengasuh pesantren telah meninggal.

Dari kejadian-kejadian tersebut tentu membuat Eni sangat berat dan serasa putus asa karena belum bisa mengungkap kasus pembunuhan tersebut. Eni merasa gagal karena tidak bisa melindungi Ustadzah Hanum, Gus Budiman dan teman-teman lainnya. Lantas siapakah pembunuh yang belum bisa terungkap tersebut ???
Seperti yang disampaikan oleh Asma Nadia, bahwa film ini adalah film thriller (religi) yang baru di Indonesia. Karena film pesantren impian ini memberikan makna yang sangat baik. Selain film ini religi dan horor tetapi mampu menjaga nilai agama.


Mengapa film ini mengambil polwan, karena ini memang bentuk apresiasi saya bahwa wanita mempunyai kecerdasan, ketangguhan dan lain-lain. Temen-temen polisi wanita itu kan membela kebaikan, menegakkan keadilan dan itu semua kalau diniatkan karena Allah itu ibadah bener, ungkap Asma Nadia saat diwawancarai.

Film Pesantren Impian memperkenalkan film religi yang edukatif tanpa harus mempertontonkan adegan-adegan yang tidak seharusnya ada, imbuh Asma Nadia. Pokoknya bikin penasaran banget, buat kalian yang belum nonton, Film Pesantren Impian ini akan tayang serentak pada tanggal 3 Maret 2016.

Maju terus film Indonesia !

Sutradara : Ifa Isfansyah
Produser : Manoj Punjabi
Penulis Novel : Asma Nadia
Penulis Skenario : Alim Sudio, Salim Bachmid
Pemain : Prisia Nasution, Fachry Albar, Sita Nursanti, Dinda Kanyadewi, Dedi Sutomo, Indah Permata Sari
Produksi : MD Pictures




About ""

Halo semua, Selamat datang di www.bowosusilo.com. Saya lahir di Lampung, dari 2 bersaudara. Selain kuliah, saya juga aktif di dunia blogger. Melalui blog ini saya juga menerima penawaran kerjasama dalam bentuk penulisan artikel sponsor, job review, dan sebagainya. Nah untuk penawaran kerjasama bisa langsung menghubungi saya di bowosusilo68@gmail.com.

2 komentar:

  1. Sejak baca bukunya awal 2000, saya yakin sekali ini karya yang menggelegar. Dan terbukti kan? Film ini adalah horor yg tak menjual seksi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Bai. ini adalah satu-satunya film horor yang menjaga nilai agama juga hehe.
      Tanggal 3 mas nonton ya

      Hapus

 
Copyright © 2013 Bowo Susilo
Design by FBTemplates | BTT